Jumat, 02 Oktober 2009

Ketika Allah Dinomerduakan


Sore itu aku diundang tanteku untuk berbuka puasa di rumahnya. Bagi seorang anak kos, dapat tawaran seperti ini adalah hal yang luar biasa (mumpung buka gratis, bisa ngirit J). Setelah shalat Ashar, segera aku menstarter motorku menuju rumah tante yang jaraknya sekitar 500 meter.
Ketika memasuki rumahnya, aku melihat beberapa teman sepupuku sedang menunggu di depan pintu.
“Mau kemana?” sapaku kepada mereka yang juga juniorku di kampus.
“Ada buka bareng organisasi kampus, Kak!” jawab mereka.
“Ade ikut juga?” tanyaku ke sepupuku. Dan ia menjawabnya dengan anggukan.
Tak lama kemudian, tante yang sudah selesai memasak menghampiri kami seraya menyuruhku masuk.
“Udah pada shalat semua kalian?” Tanya tante ke teman-teman Ade.
“Nanti aja deh, Bu. Takutnya telat, ngga enak sama teman-teman.” Ucap salah satu dari mereka sambil menyikut siku teman di sampingnya.
Sekilas aku melihat Bunda- sapaanku untuk tante- tersenyum miris.
“Kalau sempat? Kalau terjadi apa-apa? Kalian yakin bakal oke-oke aja?”

Semuanya terdiam. Memang, tanteku sering blak-blakan kalau masalah ibadah.
“Aneh ya, kita selalu mempertimbangkan perasaan manusia. Sedangkan Tuhan yang telah mneciptakan kita sering kita nomer duakan. Padahal cuma lima menit untuk shalat.”
Lalu dengan perasaan malu aku melihat mereka masuk ke dalam dan mengambil air wudhu lalu shalat.
“Kita udah seperti orang ngga pernah shalat aja ya,”celutuk salah satu dari mereka.
“Iya, masa untuk shalat kita ogah-ogahan gini,” tambah yang lain.

Aku hanya tersenyum sendiri melihat mereka sekaligus berkaca pada diri. Aku juga sering seperti itu. Menomor duakan Zat yang Maha Kuasa, yang telah menciptakanku dengan sebaik-baik makhluk. Sering aku menunda-nunda untuk menunaikan kewajibanku sebagai seorang hamba. Seperti shalat. Tak jarang aku lebih memilih menyelesaikan pekerjaan terlebih dulu baru shalat.
“Kan masih waktunya,”dalihku.

Bahkan, karena alasan nonton acara di televisi atau sedang menerima telpon membuatku selalu telat menjalankan ibadah. Belum lagi yang lain. Padahal tidak lebih dari sepuluh menit saja waktu yang kubutuhkan untuk menunaikan kewajibanku itu. Namun sering banget aku melalaikannya. Siapa yang menang saat itu? Tentu saja setan laknatullah.
Kita biasanya memperlakukan orang lain sebagaimana orang itu bersikap kepada kita. Orang baik biasanya akan diperlakukan baik oleh teman-temannya, dan orang brengsek akan selalu dibenci oleh lingkungannya. Allah memang tidak sama dengan kita. Tapi jika kita-manusia- pun bisa cemburu, maka Allah pun lebih berhak untuk cemburu. Kalau kita renungkan, Allah tidak menuntut banyak dari hambaNya dibandingkan dengan nikmat yang telah dikaruniakanNya. Sedang kita? Kita terlalu takut dengan perasaan manusia dan melupakan Allah.

Beginilah sebuah gambaran sikap kita terhadap Allah SWT. Kita seringkali menomorduakan Allah, padahal tidak mungkin ada sesuatu pun di dunia ini yang lebih utama daripada Dia. Kita sering ‘menyuruh-Nya’ menunggu, padahal Allah tidak pernah lalai dalam menebar rahmat-Nya. Setiap pagi Allah tidak pernah lupa melimpahi kita dengan rahmat berupa udara segar dan perasaan yang nyaman. Mengapa kita berlambat-lambat dalam melaksanakan perintah-Nya yang cuma lima kali dalam sehari?
Coba kita bayangkan, kalau saja Allah marah dan mencabut segala nikmatNya dari kita? Atau Dia memerintahkan malaikat Izrail mencabut nyawa sedang kita belum menunaikan kewajiban kita? Bagaimana ketika akhirat kelak?




19 komentar:

  1. wah//////dadi wedi..end kepingin ndang2 shalat

    dadi = kjadi
    wedi = takut

    ndang2 = cepat2

    BalasHapus
  2. haduh.. jadi kesindir nih.. :((

    BalasHapus
  3. subhanallah..... ampuni saya ya Allah... jangan sampai Engkau mencabut segala nikmat yg telah Engkau berikan untukku

    BalasHapus
  4. @ngupingers : jangan takut euy, ngga bakal dimakan kok..tulisan ini cuma buat instropeksi diri aja sekaligus ingin menjadikan shalat sebagai suatu kebutuhan, bukan kewajiban

    @bang kai : waduh,.. ngga bermaksud menyindirmu senior

    @kang sugeng : amiin

    BalasHapus
  5. Bener sekali sob, pencerahan yang bagus,
    aku juga sering menunda-nunda waktu buat sholat. padahal waktu yang dibutuhkan tidak lebih dari 10 menit untuk wudhu dan sholat.
    jika sebelum sholat kita sudah diambil, bagaimana nanti diakhirat, padahal sholat adalah kewajiban yang harus dilakukan dalam keadaan apapun.
    makasih pencerahannya.
    semoga kita termasuk orang-orang yant tidak merugi.
    Iklan Baris

    BalasHapus
  6. @pasang iklan gratis : sama2 teman. amiin.. semoga kita termasuk orang2 yang mendapatkan nikmat dari Allah dan termasuk orang2 yang beruntung

    BalasHapus
  7. Hayooo..!!!
    Jadi teringat masa Tsunami dulu..
    Masa tu.. Udah kena musibah tetap aja kita lupa..
    apalagi di waktu sehari-hari..

    BalasHapus
  8. ga kebayang de efek nya --_--a

    BalasHapus
  9. Tuhan bukan untuk ditakuti liz...tp utk jadi sahabat :)

    BalasHapus
  10. tuhqn bukan untuk ditakuti..
    tapi untuk dihargai..

    BalasHapus
  11. Assalamu'alaikum..salam kenal juga ya liza..terima kasih atas kunjunganmu dirumahku yang sederhana..baca dulu sebentar ya..

    BalasHapus
  12. Iya liz ya..diriku juga sering begitu..maksih te ya telah mengingatkan..nice poem..

    BalasHapus
  13. @agung : benar gung... tapi kalo kita menjauh dariNya apa yang akan terjadi?

    @Musziandi : setuju sob

    @dasir : waalaikumsalam dasir.. sama2, seneng deh. teman liza bertambah lagi... semoga kita selalu saling mengingatkan ya teman..

    BalasHapus
  14. matur tengkyu.
    langsung sholat isyak ah....

    BalasHapus
  15. sama2 pencerah, doa lebih ya :)

    BalasHapus
  16. Itulah manusia, kita hanya menomor satukan DIA ketika kita lagi sulit doang ....

    Semoga kita bs menomor satukan_NYA dlm kondisi bagaimanapun ...

    Salam :)

    BalasHapus
  17. Marilah kita sholat, ingatlah selalu pesan - sholatlah kamu, sebelum kamu disholatkan -

    BalasHapus
  18. @aribicara : iya ari, semoga...
    @rio : setuju bro :)

    BalasHapus
  19. astaghfirullah,,,,
    jadi kepingin cepat-cepat sholat nih

    BalasHapus