Minggu, 06 September 2009

# batik Aceh # d' ArGuMenTatios

Pesona Batik Aceh

Indah dan glamor. Itulah kesan pertama yang tertangkap saat menyaksikan pajangan batik di Rumah Batik Aceh yang berada di Desa Meunasah Manyang, Aceh Besar. Ternyata tidak hanya Pulau Jawa yang identik dengan pakaian tradisional Indonesia ini, tetapi Provinsi Aceh juga mempunyai potensi yang tidak kalah dalam menghasilkan busana yang istilahnya diambil dari Bahasa Jawa “amba” yang berarti menulis dan “titik”.
Corak dan variasi batik Aceh jelas berbeda dengan daerah lain di Indonesia. Rata-rata batik Aceh menampilkan unsur alam dan budaya dalam paduan warna-warna berani seperti merah, hijau, kuning, merah muda, dan sebagainya. Keberanian memainkan warna itulah yang memberikan kesan glamor.
Motif yang digunakan dalam batik Aceh mengandung makna falsafah hidup masyarakatnya. Motif pintu misalnya, menunjukkan ukuran tinggi pintu yang rendah yang melambangkan kepribadian orang Aceh. Rumah adat Aceh memang berpintu rendah, namun di dalamnya memiliki ruangan yang lapang hal ini. Ciri khas itu menandakan bahwa rakyat Aceh memiliki tabiat dan adat-istiadat yang tidak mudah terbuka dengan orang asing, tetapi akan menjadi sangat baik bahkan bagaikan saudara kandung bila sudah saling mengenal. Motif tolak angin menjadi perlambang banyaknya ventilasi udara di setiap rumah adat. Motif itu mengandung arti bahwa masyarakat Aceh cenderung mudah menerima perbedaan. Sedangkan motif bunga jeumpa-bunga kantil-diambil karena banyak terdapat di Aceh dan bentuknya sangat indah. Kuatnya pengaruh Islam juga turut mewarnai motif-motif batik. Di antaranya ragam hias berbentuk sulur, melingkar, dan garis.

“Selain itu ada juga motif Rencong yang merupakan senjata khas Aceh. Awan berarak dari Kutacane, Motif Gayo berupa garis-garis dengan titik di tengahnya,” ungkap Khadijah, salah satu pengrajin di Rumah Batik tersebut.

Terlepas dari motif, penerapan padu padan batik dalam busana perempuan Aceh diwarnai dengan model celana panjang longgar. Hal itu menurut Khadijah menunjukkan persamaan derajat antara pria dan wanita.

Industri yang dikelola Dewan Kesenian Nasional (Dekranas) Aceh ini telah mengadakan pelatihan yang diikuti 30 peserta (17 perempuan dan 13 laki-laki) dari seluruh Aceh untuk membuat dan meningkatkan kualitas batik Aceh pada Mei-Juli 2007 silam. “Pelatihnya didatangkan dari Pekalongan dan Cirebon,” imbuh Khadijah.

Dalam kurun waktu sebulan, pengrajin batik Aceh ini telah mampu menghasilkan 200 potong kain batik yang masih dipasarkan di dalam Provinsi Aceh yang kerap dikunjungi oleh berbagai pihak dari yang berasal dari dan luar Aceh seperti di Bandara Sultan Iskandar Muda, Hermes Palace Hotel, Dekranas Aceh, dan Rumah Batik.”Sedangkan untuk promosi ke luar Aceh pemerintah selalu mengikutsertakan batik Aceh dalam pameran-pameran nasional,”papar wanita itu.

Harga batik Aceh pun bervariasi, tergantung jenis kain dan kombinasi warna yang digunakan. ”Untuk kain katun dengan satu kombinasi warna harganya sekitar Rp.200.000,”tambahnya.

Selain itu, Ketua PKK Aceh Darwati A Gani mengatakan bahwa dalam kurun waktu 1,5 tahun, batik Aceh sudah berkembang sedemikian bagus. “Sekarang ini banyak yang menggunakan produk batik Aceh,” sebut Darwati.

Istri Irwandi Yusuf ini menyebutkan untuk lebih memperkenalkan batik motif Aceh kepada publik, pihaknya menganjurkan kepada pegawai pemerintahan untuk memakai batik Aceh saat bekerja. “Pegawai dinas-dinas perlu memakai batik, satu hari dalam seminggu, sehingga batik Aceh dipakai masyarakat dan menjadi kebanggaan kita bersama,” harapnya serius.(liza fathiariani)

sumber gambar : www.visitaceh.com

14 komentar:

  1. Batik Aceh <-- Plagiat budaya Jawa. Janganlah terlalu dipaksakan.

    BalasHapus
  2. sebenarnya bukan plagiat, melainkan ini menunjukkan prularisme dan kebinekaan negara kita. jadi ngga hanya batik jawa yang ada di Indonesia, tapi ada juga batik Padang, palembang, bali, dan juga Aceh. hal ini jelas memperkaya khazanah Indonesia

    BalasHapus
  3. Hmmm, Kenapa waktu malaysia mengklaim batik juga bagian dari budaya mereka semua berteriak plagiat? Bukankah itu juga bagian dari memperkaya kazanah dunia?

    Hahahaha

    BalasHapus
  4. nah, ini beda. setiap negara pasti punya ciri khasnya masing2. seperti indonesia punya batik, Aceh bagian dari Indonesia, ya ngga salah kan kalo memproduksi batik dengan modifikasi kebudayaan aceh sendiri. Nah, kalo ada negara lain yang meklaim budaya kita, jelas ini merupakan pencurian identitas bangsa.

    BalasHapus
  5. Aku suka batik juga, tp sampe sekarang gak bisa membedakan masing2 batik yg punya ciri khas. Bagiku semuanya batik, unik, dan aku bangga aja waktu memakainya...
    Salam kenal ya!

    BalasHapus
  6. @ fanda : salam kenal juga fanda. aku juga terkadang ngga bisa ngebedain yang mana batik solo, batik ini batik itu. cuma waktu ke rumah batik kalo tau itu adalah batik Aceh. salam kenal juga

    BalasHapus
  7. yuk, budayakan memakai batik warisan budaya (skrang malah unesco sdh mencanagkan bhw batik di indonesia sbg warisan dunia)

    bangga memakai batik, bangga menjadi indonesia...

    BalasHapus
  8. sepertinya tiap daerah di indonesia memang memiliki corak kain khas masing-masing, seperti di kalsel dengan kain sasirangan.

    kalau bisa sih dipatenkan juga teknik pembuatannya.
    sebagaiman jepang, yg berhasil mematenkan salah satu teknik pembuatan kain tradisional indonesia. :(

    BalasHapus
  9. batik aceh ternyata g kalah bagus ama batik jawa, makanya saking bagusnya batik indonesia sampai2 malingsia klaim

    BalasHapus
  10. askm...salam kenal
    saya M.nizar abdurrani, wartawan mediaonline www.theglobejournal.com, (udah pernah buka? buka dong)
    saya tertarik sekali ingin mengangkat diskusi ttg batik aceh. bisa kah saya mengutip nama dan anda sebagai narasumber saya?
    kontak saya di mnizar.abdurrani@gmail.com

    wass

    BalasHapus
  11. batik oh batik...
    yang jelas batik merupakan warisan budaya tak benda dari indonesia yang sudah terdaftar di unesco.

    yang saya dengar terakhir bagaimana batik kini masuk daftar UNESCO adalah teknik membuat batik dengan canting dan lilin, sebuah cara khas Indonesia, yang kuno, dan--yang terpenting--bisa punah.

    jadi kalo ada yang bicara batik itu dari jawa dan daearh lain itu meniru sah2 saja, motif setiap daerah kan lain2.

    kalaupun malaysia mengklaim batik punya dia itu terserah, yang terpenting batik bagi saya: penetapan BATIK sebagai bagian World Cultural Heritage oleh UNESCO yang berasal dari indonesia.

    BalasHapus
  12. setujuuuuuuuuuuuuu... agung emang TOP deh (ngga nyambung..)

    BalasHapus
  13. Thanks for sharing.. Tertarik untuk mempelajari cara membuat batik tulis, cara membuat batik cap, serta teknik pewarnaan batik?.. Anda bisa memesan paket cd belajar membatik di Fitinline..

    BalasHapus

Follow Us @soratemplates